untukku untukmu

sebagai catatan awal hadirnya semangat mengulurkan tangan yang ternyata sederhana. selebihnya, semoga bermanfaat untuk meningkatkan kualitas hidup

Wednesday, March 08, 2006

rangkuman mail penggagas

Tile:
<<>>
blm lagi GNOTA, tapi anak di dkt rmh, yg sekolanya cuman sampe smp juga byk
mendingan gw ajak temen2 yg sealiran, bwt melakuin apa yg kita bisa
kmrn gw dah post mirip ini, ke temen2 sub jur gw...
baru ada 4 orang yg ngerespond (dari 9 yg gw kirim) setuju bwt bikin dana sosial bwt disumbangin ke orang yg butuh
it's allrite, ga ada yg ngerespond pun jalan sndr lah
daripada setiap saat dikangkangi oleh peraturan, undang2, norma, etika, agama, dll
eventually, ada yg tertarik dengan konsep pengumpulan dana sosial ini?
yg jelas smngt hidup gw: enjoy your life and help others 2 enjot their lives
makanya foya2 jln terus, tapi kerjaan nyata bwt memperbaiki ini semua juga jalan terus dong
sapa tau ada tmn2 sepemikiran yg nyangkut dengan usul gw
ato mau sumbang usul, ato apa pun, gw ladenin (mau usul yg lucu, serius, tolol, jelek, bagus, nyolot, bahkan ngeflame sekalipun)
<<>>

tuing2ing:
<<>>
gw setuju banget sama anybody yang melakukan aksi.

dana sosial itu buat proyek 1 kali aja ato berlangsung
terus menerus?
saran gw, kalo mau longlasting, kudu proyek terus
menerus, cuma berarti komitmennya jadi beda lagi.
kalo dana sosial tuh kaya program itb untuk rakyat
kemaren. dampaknya cuma 1 minggu.
negara ini kaya pasien gizi buruk yang kena radang2
paru2, perlu perawatan intensif.

kalo serius, gw saranin ada semacam blog ato website
sederhana yang ngasi gambaran tentang apa apa aja yang
lagi lu kerjain trus kerjaan itu perlu apa apa aja.
gw pikir dengan adanya "proposal berbentuk website",
ide lu bakal lebih jelas dan lebih mudah dimengerti
orang. dan orang2 jadi lebih ngerti bisa ngebantu
yang mana.
<<>>

Tile:
<<>>
simpel aja
byk anak gak bisa sekolah
contohnya aja di lingkungan rumah gw (maklum namanya juga rumah di gang)
trus kita cari anaknya, kasih duit sekola + ongkos angkot perbulan (misal selama 1 tahun dulu),
namanya juga kita gak tahu apa yg terjadi ke tahun depan, apakah kita jadi gembel ato jadi raja
tapi selama ada rejeki gak ada salahnya kan nyumbang (directly ke orang yg bth)
kalo bisa sih sampe dia lulus universitas
that's it, not more or less
kewajiban dia kasih kita copy raport per bulan
dan 1 anak ditanggung rame2, biar kagak terlalu gede duit yg kita keluarin (soalnya hidup gw aja masih disubsidi)
<<>>

tuing2ing:
<<>>
nah, tile, gw jadinya perlu info dari lu.
(karena kalo gw pribadi belom sempet survey anak2 di
sekitar rmh gw).
nah kira2 gw perlu data seperti:
1. kira2 ada berapa anak uda keliatan ama lu bahwa
mereka butuh bantuan?
2. kira2 untuk pertama kita mau pegang berapa anak?
3. donatur dibagi 2 aja. yang komit sama yang
sukarela.
gw yg komit deh. maksudnya, gw mengusahakan supaya
tiap bulan gw nyumbang rutin dengan besaran tetap. ini
maksudnya supaya wadah ini punya perkiraan duit di
masa yang akan datang. kalo nanti tiba2 gw kena
malapetaka (ga sanggup lagi), gw bole ubah besaran
sumbangan ato bahkan bole berenti jadi donatur komit.
4.nah, kira2 1 anak perlu berapa per bulan? ini data
penting supaya sang donatur bisa mengira2 bobot
sumbangan dia. misal: duit sebesar A rupiah bisa kasi
sekola 1 anak ato 2 anak ato cuma bisa kasi ongkos
transpor.... gitulah.

Tile:
<<>>
gw dah dapet 3 orang anak yg butuh dana kaya gini
dan 6 orang donatur...
semua donatur ini komit bwt setahun pertama (termasuk lu)
yg data2nya dah lengkap baru 1 orang (sampe raport terakhirnya gw pny)
yg laen baru sebatas, gw tahu kalo mereka gak bisa sekola
anak2nya masih kecil2 gpp kan? agamanya apa juga gpp juga kan?
rasanya haramjadah kalo kita mau nyumbang pake nanya agama dulu

gambaran kira2 sebagai berikut:
spp 28 rb perbulan, tunggakan uang gedung 600rb
kalo yg jadi donatur bwt anak ini: 4 orang (@20rb perorang perbulan)
artinya dari 80rb yg terkumpul --> 28 rb bwt SPP, 32 rb bwt ongkos, lebihnya 20rb perbulan (kalo dah terkumpul 100rb) mau dipake nyicil uang gedung yg blm lunas
kalo ada penyumbang sukarela mungkin bisa dipake beli buku tiap ajaran baru, sama daftar ujian SMP 2 tahun lagi (dia skrg jelas 1 smp), kalo masih ada lebih buat bimbel masuk SMA
gw berharap nantinya dia bisa masuk ITB (minimal teknik lah hahahaha)
<<>>

Kunil:
<<>>
Soal donatur, g bs bantuin deh (sbnarnya g masih pengin ngajar..tp
hrs di kantor mlulu si..)..Tp g perlu tahu siapa yg g bantu,
prestasinya gimana, motivasi dan sikapnya bagaimana..
At least kl g kluar uang hrs ada hasilnya, krn g juga cape
kerja dsini..

Soal commit, g bs bantu setahun..Kl stl setahun, anak yg g bantu ga
punya prestasi, ga punya motivasi, atau hopeless tlg cariin anak yg
lain..=)
<<>>

3 Comments:

Blogger Rlynn said...

Comment katanya boleh apa aja kan.
1. Comment yg mungkin tll muluk: bikin child support program, buat alternatif aja, siapa tau ada yang mau komit jangka panjang, 1 orang 1 anak. Si donatur dikasi profil anak, foto, progres raport, de el el.
2. Untuk blog, harus ada buzz marketing (kebeneran baru dpt pinjeman 'buzz marketing in blogs FOR DUMMIES' ^___^) biar traffic jalan.

Gw komit 1 taun. Gw seneng ada yg mulai, bukan cuma pencetus ide tapi juga pelaksana ide.

9:18 PM  
Blogger Kang Tile said...

oi para kapitalis, sosialis, komunis, liberalis, agamis, what ever lah...
rame2 kita ganyang yg namanya kemiskinan dan kebodohan

9:50 PM  
Blogger tuing2ing said...

apaan tuh buzz marketing?
kalo pasang comment cuma buat menyatakan kebingungan... rasanya aneh ya..

11:55 PM  

Post a Comment

<< Home